Menhub Budi Karya Sumadi memimpin langsung Apel Siaga Angkutan Laut Lebaran 2018, pada Kamis (31/5) sore, bertempat di terminal penumpang pelabuhan Tanjung Priok.

Apel Siaga diawali dengan laporan dirjen Hubla Agus Purnomo kepada Menhub Budi Karya, terkait persiapan yang dilakukan oleh jajarannya.

Menhub pada kesempatan ini menyatakan, penyelenggaraan siaga angkutan laut lebaran ini akan dimulai 31 Mei hingga 1 Juli 2018.

Budi Karya juga mengungkapkan, guna mengantisipasi lonjakan penumpang telah disiapkan 1293 unit kapal untuk 3,4 juta penumpang.

Selain itu Menhub Budi berpesan supaya kapal yang digunakan untuk angkutan lebaran 2018 sudah dilakukan uji petik kelaikan laut, terutama kapal penumpang.

“Ini menjadi tugas berat bagi perhubungan laut, tapi saya minta bekerja dengan ikhlas,” ungkapnya.

Disampung itu, Budi Karya juga minta agar para petugas selalu membantu terhadap para pemudik bareng guyub rukun. “Agar diperhatikan penumpang dan dibantu pemudik. Jangan ada pungli,” ucap Menhub.

Menhub mengatakan bahwa tahun 2018 ini, Kemenhub (Ditjen Hubla) juga menyelenggarakan mudik gratis kapal laut sepeda motor. “Saya berharap supaya masyarakat dapat memanfaatkan mudik gratis ini tujuan Priok Semarang (PP),” ucapnya.

Direktur Jenderal Perhubungan Laut, Agus Purnomo, pada kesempatan yang sama menyatakan Apel Siaga ini bertujuan untuk memantapkan koordinasi antar petugas, instansi terkait, penyedia jasa dan asosiasi yang terlibat langsung dalam penyelenggaraan Angkutan Laut Lebaran, sehingga diharapkan masyarakat dapat melakukan perjalanan mudiknya dengan lancar, aman, selamat, tertib dan nyaman.

Menurut Agus, perjalanan mudik ke kampung halaman sudah menjadi tradisi masyarakat Indonesia pada saat datangnya Hari Raya Idul Fitri.

“Pada saat itu, terjadi perpindahan masyarakat dengan jumlah besar dan dalam waktu yang bersamaan. Sebagaimana arahan Menhub pada apel siaga tadi, Kondisi seperti ini tentu saja harus diantisipasi dengan penyediaan sarana angkutan publik yang andal termasuk pada moda transportasi laut,” kata Agus di Tanjung Priok.

Terkait dengan hal tersebut, Kementerian Perhubungan khususnya Direktorat Jenderal Perhubungan Laut akan memulai penyelenggaraan Angkutan Laut Lebaran tahun 2018 (1439H) pada H-15 (31 Mei 2018) sampai dengan H+15 (1 Juli 2018).

“Bersamaan dengan penyelenggaraan angkutan laut Lebaran ini, akan dilakukan pula kegiatan pemantauan dan pengendalian lalu lintas dan angkutan laut di 52 pelabuhan pantau melalui Posko Angkutan Laut Lebaran tahun 2018 (1439H), yang merupakan bagian dari Posko Angkutan Lebaran Terpadu Kementerian Perhubungan,” kata Agus menjelaskan.

Kepada para petugas di lapangan, Dirjen Agus berpesan untuk memberikan kontribusi yang optimal serta bekerja dengan ikhlas dan sungguh-sungguh dalam melaksanakan pengawasan terhadap keselamatan pelayaran demi mensukseskan angkutan lebaran tahun 2018 dengan slogan nasional Mudik Bareng Guyub Rukun.

“Laksanakan tugas dengan tanggap dan penuh semangat melayani saudara-saudara kita yang akan melakukan mudik, jangan segan memberikan bantuan kepada para pemudik yang membutuhkan bantuan, baik di pelabuhan, maupun di atas kapal laut selama dalam pelayarannya,” pesan Dirjen Agus.

Sedangkan hal lain yang tidak kalah penting untuk menjadi perhatian bagi kepada seluruh jajaran Ditjen Perhubungan Laut, kata Dirjen Agus adalah selalu meningkatkan kewaspadaan dan memperketat pengamanan dan pengawasan di sekitar wilayah kerja masing-masing.

“Tingkatkan koordinasi, sinergitas dan soliditas untuk melawan semua bentuk ancaman dan teror serta tindak tegas segala bentuk aksi yang dapat mengganggu keamanan, keselamatan dan kelancaran pelayanan transportasi laut pada masyarakat. Semoga penyelenggaraan Angkutan Laut Lebaran Tahun 2018 dapat berjalan dengan baik sebagaimana slogan milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, yaitu PASTINYA (Pelayaran Aman, Selamat, Tertib dan Nyaman),” tegas Dirjen Agus.

Dalam kesempatan tersebut, Dirjen Agus juga meminta para para petugas di lapangan untuk memastikan setiap kapal yang berlayar tidak melebihi kapasitas penumpang.

“Kami mengimbau kepada para penumpang kapal agar tidak memaksakan diri naik ke atas kapal yang telah penuh. Utamakan keselamatan pelayaran tanpa kompromi,” tegas Dirjen Agus.

Sementara itu, Direktur Lalulintas dan Angkutan Laut, Chandra Irawan yang juga hadir dalam apel siaga tersebut mengatakan bahwa Pemerintah memprediksi pada Angkutan Lebaran tahun 2018 akan terjadi peningkatan jumlah penumpang sekitar 2,27% dibandingkan dengan tahun 2017. Terlebih lagi tahun ini Pemerintah telah memastikan penambahan cuti bersama lebaran menjadi 10 (sepuluh) hari lamanya sehingga pelaksanaanya perlu dipersiapkan dan diantisipasi dengan baik.

“Guna mengantisipasi lonjakan jumlah penumpang pada masa Angkutan Laut Lebaran tahun 2018, Kementerian Perhubungan cq Ditjen Perhubungan Laut telah menyiapkan armada kapal laut sebanyak 1.293 unit dengan kapasitas 3,4 juta orang penumpang. Sedangkan untuk menjamin keselamatan dan keamanan pelayaran seluruh UPT telah melaksanakan uji petik kelaiklautan kapal penumpang di seluruh pelabuhan, terutama pada pelabuhan yang melayani angkutan laut Lebaran,” jelas Chandra.

Pelaksanaan Uji Petik kapal sangat penting, terutama untuk memastikan terpenuhinya standar keselamatan pelayaran sehingga seluruh moda kapal dapat melayani para penumpang pada Angkutan Laut Lebaran tahun ini.

Pada kesempatan yang sama, Chandra menyampaikan bahwa pada Angkutan Lebaran tahun 2018, Kementerian Perhubungan kembali menyelenggarakan program Mudik Gratis Sepeda Motor Dengan Kapal Laut. Program Mudik Gratis tahun 2018 ini akan melayani trayek Tanjung Priok – Tanjung Emas Semarang PP dengan total kuota kapasitas sebesar 15.200 sepeda motor dan 30.400 penumpang.

Adapun jadwal keberangkatan arus mudik dari Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta ke Pelabuhan Tanjung Emas Semarang pada tanggal 9, 10, 11, 12, 13 Juni 2018 dan arus balik dari Pelabuhan Tanjung Emas Semarang ke Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta pada tanggal 18, 19, 20, 21, 22 Juni 2018. Namun ada yang berbeda dalam penyelenggaraan mudik gratis tahun ini, di mana para pemudik akan menggunakan kapal perintis dan kapal ternak baru (untuk angkutan motor) milik Kementerian Perhubungan serta kapal RoRo milik PT. Pelni, yang seluruhnya berjumlah 16 unit kapal.

Pemerintah mengimbau masyarakat bisa memanfaatkan mudik gratis dengan kapal ini sebaik-baiknya, sehingga diharapkan dapat mengurangi kepadatan jalan serta potensi kecelakaan yang dapat terjadi pada masa angkutan Lebaran tahun 2018. (****)