Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan, R. Agus H. Purnomo meresmikan Pelabuhan Matui, di kabupaten Halmahera Barat (Halbar), Maluku Utara (Malut) pada hari Sabtu (3/2).

Pelabuhan yang terletak di desa Matui Kecamatan Jailolo tersebut merupakan pelabuhan pengumpan regional yang memiliki dermaga kargo dengan kapasitas kapal sandar terbesar 1.000 DWT.

Direktur Kepelabuhanan, Chandra Irawan mengatakan pembangunan Pelabuhan Matui  menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dengan total Rp. 31.399.250.000.

“Pelabuhan ini akan berperan sebagai pengumpan terhadap Pelabuhan Pengumpul dan Pelabuhan Utama dan sebagai tempat alih muat penumpang dan barang dari/ke Pelabuhan Pengumpul dan/atau Pelabuhan Pengumpan lainnya serta berperan melayani angkutan laut antar kabupaten/kota dalam provinsi yang melayani penumpang dan barang antar kabupaten/kota,” ujarnya di Jakarta, Sabtu (3/2).

Chandra mengatakan bahwa Pelabuhan Matui ini merupakan wilayah kerja dari Unit Penyelenggara Pelabuhan (UPP) Kelas III Jailolo yang memiliki panjang dermaga 70 m x 8 m, trestle 7 m x 6 m, causeway (45, 8×6) m2.

Dengan diresmikannya Pelabuhan Matui tersebut, Pemerintah berharap agar pelabuhan Matui dapat mendorong peningkatan perekonomian Maluku Utara khususnya Halmahera Barat dan menunjang sektor pariwisata sekitarnya.

Hadir pada peresmian, Bupati Halmahera Barat, Danny Missy serta jajaran pejabat dari Unit Pelaksana Teknis (UPT) Ditjen Perhubungan Laut setempat. (hub/***)